8 Dosa Yang Mungkin Menjadi Penghalang Datangnya Jodoh #No2

#No2 Melalaikan Perintah Solat

.

Salah satu perintah yang diwajibkan kepada umat Islam adalah solat. Solat merupakan ibadah umat Islam yang tidak boleh ditinggalkan sedikitpun. Dengan meninggalkan ataupun jarang melakukan solat, sebenarnya memberi kesan bahawa Allah Swt juga tidak akan cepat memberi respon terhadap keinginan makhluknya  tersebut dalam urusan jodoh.

.

Selain meninggalkan solat, seringkali terjadi masalah suka menunda-nundakan solat hingga sampai ke akhir waktu. Kenapa ini boleh berlaku? Semuanya disebabkan oleh kesibukan dunia yang melalaikan sehingga kita lupa pada kewajipan terhadap pencipta dunia. Jadi, jangan hairan jika Allah Swt tidak mengutamakan setiap doa-doa yang dipanjatkan orang tersebut termasuk hal jodoh. Setuju?

.

“Maka kecelakaan besar bagi orang-orang (ahli solat) iaitu lalai daripada menyempurnakan solatnya.”

(Surah Al Ma’un : 4&5)

.

poster tilljannah

8 Dosa Yang Mungkin Menjadi Penghalang Datangnya Jodoh #No1

#No1 Syirik Kepada Allah SWT.

.

Perbuatan syirik merupakan perilaku yang jatuh ke lembah dosa besar. Syirik membawa maksud perbuatan menyekutukan Allah dalam apa juga bentuk sama ada perkataan, pegangan, perbuatan dan iktiqad iaitu dengan menjadikan suatu yang lain iaitu makhluk bernyawa atau tidak sekutu bagi Allah.

.

Contohnya, apabila jodoh tak kunjung tiba, bukan doa dan ibadah menjadi senjata. Tetapi ada yang memilih untuk berjumpa dukun, bomoh atau mengamalkan sesuatu yang tidak ada dalil Al-Quran mahupun sunnah Rasulullah Saw. Antaranya mandi bunga dengan niat membuang sial dan sebagainya. Dengan melakukan perbuatan syirik, seseorang memang benar-benar tersesat dari jalan yang lurus.

.

Sepatutnya apa yang perlu dilakukan adalah :

.

  1. Memperbetulkan diri dalam beribadah: contohnya, adakah solat kita sudah sempurna?
  2. Memperbaiki hubungan dengan Allah Swt.
  3. Lakukan pencarian jodoh dengan cara yang Islamik. Gunakan cara taaruf dan memilih pasangan yang baik dan berpegang pada Islam.

.

poster tilljannah

.

Bertepatan dengan ayat berikut:

.

“Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, maka janganlah kamu diperdayakan oleh kehidupan dunia, dan janganlah pula kamu diperdayakan oleh bisikan dan ajakan syaitan yang menyebabkan kamu berani melanggar perintah Allah Swt.” (Surah Luqman ; 33)

.

Janganlah kerana terlalu mengejar jodoh, kita sanggup melakukan perbuatan yang berdosa besar!

Wahai Sahabatku…Pesananku Tentang Jodoh

Sahabat…

.

Allah Swt telah menciptakan makhluknya di dunia ini secara berpasang-pasangan, iaitu lelaki dan perempuan.

Tetapi sesebuah hubungan itu perlu mempunyai ikatan yang sah iaitu melalui akad pernikahan. Bukan berpasang-pasangan secara haram.

.

“Dan antara tanda-tanda (kebesaranNya) ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan antaramu rasa kasih dan saying. Sungguh pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir.” Surah Ar-Rum :21

.

Menikah merupakan bukti seseorang telah menyempurnakan separuh agamanya. Allah Swt menciptakan manusia dengan jodohnya masing-masing. Ada yang dipertemukan jodohnya pada saat usia seseorang masih muda dan ada pula yang semakin bertambah usia seseorang, namun jodoh belum juga tampak batang hidungnya.  Bahkan tanda-tandanya pun belum kelihatan.

.

poster tilljannah

.

Sahabat…

.

Mungkin ramai yang sedang membaca artikel ini sedang mengalami hal yang demikian. Boleh dikatakan jiwanya semakin kacau apabila tahun berganti tahun, namun dirinya masih berstatus bujang. Padahal usianya bukan semakin muda tetapi semakin bertambah dan terus bertambah. Situasi seperti ini pasti memberi rasa tidak selesa kepada anda, betul kan?

.

Namun, bersangka baiklah kepada Allah Swt kerana apa yang kita fikirkan baik belum tentu baik menurut Allah Swt. Begitu juga sebaliknya, mungkin kita rasa sesuatu itu buruk dan kita bencikannya, tapi mungkin itu baik di sisi Allah Swt. Dan Allah Swt mempunyai cara tersendiri dalam menyayangi hambaNya termasuklaah masalah jodoh. Mungkin pula Dia ingin kita mendapatkan orang yang betul-betul baik ibadahnya sehingga disuruh bersabar sampai masanya tiba.

.

Sahabat…

.

Barangkali juga Allah Swt ingin agar kita lebih khusyuk lagi dalam beribadah dan bersedekah serta berbuat baik. Atau mungkin masih banyak orang disekeliling kita yang perlu diberi perhatian, lalu Allah Swt menunda jodoh sampai pada suatu waktu yang tepat dan sesuai.

.

Tapi, untuk berusaha mendapatkannya harus tetap dilakukan. Jangan pernah ada kata menyerah dan pasrah. Luaskan jaringan perkenalan yang positif atau minta bantuan saudara-mara dan kawan-kawan.

.

poster tilljannah

Semoga kalian yang sedang mencari jodoh segera dipertemukannya. Aamiin..

Sumber asal : Islampos

Doa Pendekat Jodoh

Sebagai manusia, Allah swt telah memberikan kita akal fikiran agar dapat berfikir dan melakukan sesuatu perkara dengan baik bukannya berlandaskan nafsu semata-mata. Begitu juga tentang kehidupan berpasangan. Manusia muslim  yang normal pastinya mengimpikan suatu saat untuk melakukan perhubungan halal melalui akad pernikahan.

.

Seperti dalam firman Allah swt yang berbunyi :

.

“Antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya  yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.”.

Surah Ar-Rum: 21.

.

Tetapi yang menjadi persoalan siapakah jodoh yang akan diberikan oleh Allah swt untuk kita dan banyak juga kes kesukaran dalam mencari jodoh. Lebih parah apabila pencari jodoh ini sampai ke tahap berputus asa dan berhenti mencari kerana hilang keyakinan dan  berasa diri sudah tua.

.

Usahlah berputus asa sehingga menolak fitrah perkahwinan, mungkin ada ikhtiar lain yang boleh dilakukan.

.

poster tilljannah

.

Antara kunci utama pencarian jodoh adalah berdoa.

.

Doa Pendekat Jodoh

doajodoh

Sumber 

.

Berdoa boleh dilakukan dimana-mana sekalipun terutamanya selepas menunaikan solat. Sertakan sekali dengan zikir dan ibadah sunah yang lain. In shaa Allah, yakinlah dengan Allah swt yang mencipta kita dan Dia Maha Mengetahui setiap sesuatu.

Cara Memilih Calon Pasangan

Dalam Surah An Nur ada menyatakan bahawa suami atau isteri kamu adalah cerminan bagi diri kamu.

.

“Wanita-wanita yang tidak baik untuk lelaki-lelaki yang tidak baik, dan lelaki-lelaki yang tidak baik adalah untuk wanita-wanita yang tidak baik. Dan sebaliknya, wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk wanita-wanita yang baik-baik” (Surah An Nur:26)

.

Daripada surah ini, bagi yang masih belum bertemu jodoh, perbaikilah diri sebaik mungkin kerana anda masih diberi peluang oleh Allah swt untuk menjadi yang terbaik dan memperoleh pasangan yang juga terbaik. Bagi yang sudah berkahwin, sentiasalah meng’upgrade’ kualiti diri dan pasangan agar sentiasa istiqamah dalam mendapatkan keredhaan Allah dan terus ikhlas mengejar syurga Allah yang kita semua damba.

.

 

poster tilljannah

.

Wahai kaum hawa, dalam memilih bakal suami, pilihlah yang terbaik untuk memimpinmu ke Syurga. Pilihlah seperti yang berikut.

.

Ciri-ciri bakal suami

.

  • Beriman & bertaqwa kepada Allah s.w.t
  • Bertanggungjawab terhadap semua perkara
  • Memiliki akhlak-akhlak yang terpuji
  • Berilmu agama agar dapat membimbing bakal isteri dan anak-anak ke jalan yang benar
  • Tidak berpenyakit yang berat seperti gila, AIDS dan sebagainya
  • Rajin berusaha untuk kebaikan rumahtangga seperti mencari rezeki yang halal untuk kebahagiaan keluarga.

.

Ciri-ciri bakal isteri

.

  • Beriman & solehah
  • Rupa paras yang sedap mata memandang, dapat menyejukkan hati suami
  • Memiliki akhlak-akhlak yang terpuji
  • Menentukan mas kahwin yang rendah
  • Wanita yang subur
  • Berasal dari keturunan yang baik
  • Bukan keturunan terdekat
  • Tidak memandang harta semata-mata

.

Bagi yang sedang berusaha untuk mendapatkan jodoh, gunakan medium ini sebagai salah satu cara.

poster tilljannah

Hukum Perkahwinan Dalam Islam

Wajib :

.

Wajib kepada orang yang mempunyai nafsu yang kuat sehingga boleh menjatuhkan ke lembah maksiat (zina dan sebagainya) sedangkan ia seorang yang mampu. Dalam konteks ini, mampu bermaksud ia boleh membayar mahar (mas kahwin) dan mampu memberi nafkah kepada bakal isterinya. 

.

Sunat :

.

Sunat kepada orang yang mampu tetapi dapat mengawal nafsunya.

.

Harus :

.

Harus kepada orang yang tidak ada padanya galakan dan bantahan untuk berkahwin dan ini merupakan hukum asal perkahwinan.

.

Antara ikhtiar yang boleh digunakan untuk mendapatkan jodoh adalah melalui Portal Cari Jodoh Muslim, www.tilljannah.my.

.

poster tilljannah

.

Makruh :

.

Makruh kepada orang yang tidak berkemampuan dari segi nafkah batin dan zahir tetapi sekadar tidak memberi kemudaratan kepada isteri, sama ada ia kaya atau tiada nafsu yang kuat.

.

Haram :

.

Haram kepada orang yang tidak berkempuan untuk memberi nafkah batin dan zahir dan ia sendiri tidak berkuasa (lemah), tidak punya keinginan berkahwin serta akan menganiaya isteri jika dia berkahwin.

.

Islam begitu teliti dalam menyediakan persekitaran yang sihat bagi membesarkan anak-anak. Tujuannya adalah untuk melahirkan muslim yang mukmin utk agama, bangsa dan negara. Anak-anak yang berkualitilah yang akan meneruskan perjuangan agama! Kanak-kanak yang dibesarkan tanpa perhubungan ibu bapa akan memudahkan si anak terjerumus dalam kegiatan tidak bermoral. Oleh itu, institusi kekeluargaan yang disyorkan Islam dilihat medium yang sesuai sebagai petunjuk dan pedoman kepada anak-anak.

.

Bagi yang sedang mencari jodoh, ikhtiarlah sebaik mungkin.

.

poster tilljannah

Beriman Kepada Qada’ Dan Qadar

Perkahwinan itu merupakan penyatuan dua insan yang saling menyintai dengan menggunakan akad ijab dan kabul yang sah mengikut syariat Islam. Akad ijab dan kabul itu sendiri bukan hanya suatu perjanjian antara manusia tetapi sebenarnya perjanjian dengan Allah. Bermakna, perkahwinan mempunyai nilai keagamaan, ketakwaan kepada Allah swt dan pematuhan terhadap peraturan yang perlu dijaga sepanjang tempoh perkahwinan.

.

Hakikatnya, jodoh itu merupakan salah satu ketentuan dari Allah swt. Malah bagi kita sebagai seorang muslim, perlu berpegang pada Rukun Iman keenam ini, iaitu Beriman Kepada Qada’ dan Qadar. Sesuatu perkara tidak akan berlaku tanpa keizinan dari Allah swt. Namun jangan pula kita hanya menunggu jodoh kerana kita juga perlu berikhtiar mencarinya sebagai asbab untuk jodoh itu sampai kepada kita.

.

Sebagai salah satu ikhtiar adalah menyertai Portal  Cari Jodoh Muslim ini iaitu www.tilljannah.my

poster tilljannah

.

Sesungguhnya berkahwin dapat menyelamatkan diri daripada nafsu syahwat yang tidak terkawal. Dalam hadis Nabi menyatakan:

.

“Wahai segenap pemuda, barang siapa yang mampu memikul beban berkeluarga hendaklah kahwin. Sesungguhnya perkahwinan itu lebih dapat mengawal mata dan kemaluan, tapi barang siapa belum mampu hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu benteng baginya.” (HR Bukhari)  

.

Kesimpulannya, bagi setiap insan yang masih belum bertemu jodoh, mereka perlu berikhtiar mencari jodoh yang terbaik buat mereka. Bagi sang lelaki, carilah wanita yang baik untuk menjadi ibu kepada zuriatmu. Bagi wanita, jangan ambil pepatah lapuk, perigi mencari timba. Pepatah ini sudah tidak sesuai lagi. Beranilah dalam menyatakan perkara yang anda inginkan.

.

Sesungguhnya Allah swt bersama-sama dengan hambaNya terutama yang benar-benar mengharapkan keredhaan dan bantuanNya.

Aku Belum Bertemu Jodoh Kerana…

Setiap manusia pasti mengimpikan hidup bahagia bersama pasangannya. Membesarkan anak-anak berdua, menjalani kehidupan menuju tua, dan berharap hanya ajal yang dapat memisahkan mereka di dunia ini.

.

Mendapatkan jodoh tidaklah semudah ceritera cinta dalam novel, drama mahupun filem. Ada fasa dimana kita terpaksa menunggu hingga kita sendiri menjadi bosan. Pertanyaan ‘’Bila mahu kahwin?’’,   “Bila nak makan nasi minyak ni?”,dan ”Kau bila lagi? Jangan jadi bujang terlajak sudah” menjadi momokan yang paling menakutkan di saat bertemu dengan orang lain.

.

Usahlah kalian berkecil hati, pasti ada hikmah dari setiap ujian yang Allah SWT berikan ini. Fahamilah hikmah mengapa Allah SWT belum mempertemukan kita dengan jodoh yang didambakan.

 .

  1. Ujian Dipertingkatkan Darjat

.

Belum dipertemukan jodoh merupakan sebuah ujian! Ujian untuk menghadapi orang-orang yang kerap bertanya mengapa belum bernikah. Lumrahnya, pertanyaan ini bukan hanya pada orang yang belum bernikah itu sahaja, tetapi hal yang sama akan berlaku kepada ibu dan ayah serta ahli keluarga yang lain. Betul kan?

.

Kadang-kadang, pertanyaan tersebut sangat’ mencederakan’ emosi dan mengubah mood. Padahal mereka tidak tahu kita dan keluarga bersusah payah untuk mencari jodoh tersebut. Mereka juga tidak pernah tahu bahawa sudah begitu banyak doa dipanjatkan agar dipermudahkan urusan dalam mendapatkan jodohnya

.

Namun, jodoh yang diharapkan tak kunjung tiba. Kenapa ya? Kerana penentu tibanya jodoh bukanlah kita sendiri tetapi Dia yang Maha Menentukan.

.

Di sinilah manusia diuji untuk dipertingkatkan darjatnya kepada darjat yang lebih tinggi. Allah SWT hanya akan menguji kaum yang disenanginya. Jika mereka bersabar, maka besarlah nikmat Allah SWT berikan kepadanya. (HR Tirmizi)

.

Besar ujian, besarlah pahalanya!

.

2. Diberi Waktu Untuk Memperbaiki Diri

.

Mendapat jodoh yang baik dan soleh solehah tentu menjadi harapan setiap orang. Namun, jodoh itu ibarat cermin. Siapa yang menjadi jodoh kita adalah cerminan diri kita. Hal ini telah dijelaskan oleh Allah SWT dalam Al-Quran yang bermaksud :

.

“Wanita-wanita yang tidak baik untuk lelaki-lelaki yang tidak baik, dan lelaki-lelaki yang tidak baik adalah untuk wanita-wanita yang tidak baik. Dan sebaliknya, wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk wanita-wanita yang baik-baik” (Surah An Nur:26)

.

Jika disaat ini anda belum bertemu jodoh, cubalah renung kedalam diri. Adakah kelakuan dan perbuatan kita sudah baik? Jika kita masih banyak menyimpang dari ajaran Allah, maka alangkah bagusnya segera memperbaikinya. Jadi, bila sikap dan tingkahlaku kita sudah baik, in Shaa Allah jodoh yang Allah sediakan juga baik-baik.

.

Allah suruh kita jadi baik dulu, sebab Dia nak bagi yang terbaik buat kita!

.

jodoh_rahsia_allah_by_mezie93-d6g4eah

 Sumber Gambar

.

  1. Allah Memberi Waktu Untuk Membahagiakan Orang-orang Tersayang

.

Semua orang tahu bahawa apabila sudah berkahwin, maka tanggungjawab lebih besar untuk suami atau isteri. Perhatian terhadap keluarga secara automatiknya akan berkurang. Jadi, jika disaat ini anda masih belum bertemu jodoh, manfaatkanlah masa dan peluang yang ada untuk memberi kebahagiaan kepada ibu, ayah dan adik-beradik.

.

Rahsia Allah, mungkin mereka masih memerlukan anda sepenuhnya pada saat ini. Dengan itu, menunggu jodoh tidak akan menjadi satu penantian yang sia-sia kerana anda berpeluang untuk berbakti kepada ibu ayah sepenuhnya. Itukan IBADAH!

.

  1. Perancangan Allah, Kerana Dia Maha Tahu Segala Isi Hati HambaNya.

.

Siapa yang lebih tahu keperluan isi hati dan jiwa raga kita? Sudah tentulah Allah SWT, pencipta kita. Walaupun kita rasa sangat sedih dan kecewa kerana belum dipertemukan jodoh, pasti ada sesuatu disebaliknya.

.

“Boleh jadi kamu mencintai sesuatu padahal sesuatu itu amat buruk bagimu, dan boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal itu amat baik bagimu. Kamu tidak mengetahui sedangkan Allah Maha Mengetahui” (Surah Al-Baqarah : 216)

.

Bersangka baiklah kamu kepada ALLAH SWT yang Maha Mengetahui! Dan Allah akan bertindak mengikut sangkaan hambaNya terhadapNya.

.

Bagi yang belum bertemu jodoh mahupun yang sudah, jangan kita lupa bahawa JODOH ITU ADALAH MISTERI dan ia adalah RAHSIA ALLAH!

Jodoh Itu Rezeki, Carilah Yang Terbaik!

SEGELINTIR daripada kita sering ditebak dengan persoalan jodoh. “Kamu belum kahwin lagi? Umur berapa ye?”, “Memilih sangat kot, sebab tu payah nak lekat sampai jodoh pun takut nak dekat.” Antara kata-kata yang sering menyapa telinga kebanyakan anak gadis dan teruna yang belum sampai jodohnya. Sememangnya persoalan  jodoh bukan urusan kita, jodoh itu rezeki dari ALLAH SWT. Dia yang tentukan segala-galanya.

.

Jodoh itu rezeki

Jodoh adalah perkara kecil berbanding impian kita untuk menegakkan syiar Islam. Ingatlah, apabila tingginya cita-cita kita untuk menegakkan agama-Nya, insya-ALLAH, Dia akan mempermudah soal jodoh.

.

Demikianlah ucapan pembuka bicara daripada pendakwah, Ustaz Pahrol Mohd Juoi semasa menyampaikan pembentangannya bertajuk Susah Cari Jodoh dalam Konvensyen Kontrak Cinta Ke Syurga pada 1 Mei lalu bertempat di Auditorium Utama, Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Gombak, Selangor.

.

“Saya memetik kata-kata seseorang yang saya hormati ilmunya. Dia berkata begini, ALLAH bagi rezeki pada seseorang mengikut keinginannya untuk bertanggungjawab. Semakin tinggi komitmen dia untuk bertanggungjawab semakin banyak rezeki yang ALLAH beri padanya. Kalau dia nak bertanggungjawab sekadar keluarganya mungkin dia dapat rezeki banyak tu, tapi keluarganya, ibu bapanya, ibu bapa mertuanya yang susah dan juga adik beradiknya. ALLAH bagi rezeki mengikut keinginan kita untuk bertanggungjawab, semakin keinginan dan komitmen kita untuk bertanggungjawab semakin besar. Maka ALLAH akan bagi lebih rezeki kepada kita.

.

“Termasuk dalam soal rezeki adalah jodoh, jodoh adalah rezeki. Pasang dan siapkan cita-cita yang besar. Insya-ALLAH, ALLAH akan hantar orang untuk membantu kita melaksanakan cita-cita yang besar. Katakan, saya ingin rumah tangga yang Islam, supaya tertegaknya baitul Muslim. Dan saya nak melahirkan zuriat yang soleh dan solehah bahkan mujahid dan mujahadah yang dikatakan untuk jadikan imam yang bertakwa. ALLAH akan kurniakan solehah untuk kita dan Lelaki yang ‘besar’ untuk membantu kita ke jalan-Nya. Jagalah hak ALLAH nescaya ALLAH akan menjaga kita,” katanya kepada hampir 150 peserta terdiri dalam kalangan belia.

.

Menurutnya, hadiah terbaik seorang ayah kepada anaknya adalah menyayangi ibu kepada anaknya yakni isterinya. Jadi carilah bakal suami yang boleh memberikan kita hadiah terbaik. Kata Imam Ghazali: “Sebelum anak-anak dibawa takut kepada ALLAH, hendaklah anak-anak itu dididik supaya takut dan hormat kepada ayahnya terlebih dahulu. Dan siapa yang bertanggungjawab untuk membawa ke arah itu, ibunya (isteri).”

.

Nasihat beliau, isteri atau ibu jangan perlekeh suami (si ayah) di hadapan anak-anak, tidak boleh! rosak institusi kerana ayah adalah pemimpin. Seorang pemimpin yang lemah lebih baik daripada tiada pemimpin langsung. Kalau anak sudah tidak percaya kepada si ayah, hancur rumah tangga. Isteri atau ibu jangan tuturkan kata seperti: “Itulah ayah kamu, pandai cakap je, tapi tak buat.” “Tengok ayah kamu bangkit Subuh pun lambat”.

.

Sedikit sebanyak inti pati dalam konvensyen anjuran Maahad Tahfiz Sains Fatimah Az-Zahrah, Pusat Bandar Sri Gombak, Gombak. Objektif utama penganjuran konvensyen ini adalah untuk memberi gambaran jelas mengenai konsep mencari jodoh dalam Islam yang berlandaskan al-Quran dan sunnah di samping memberi pendedahan akan cara-cara yang dapat dilakukan pihak lelaki mahupun pihak perempuan dalam mendapatkan jodoh.

.

Selain turut memberi pendedahan kepada pasangan yang akan mendirikan rumah tangga berkenaan aspek-aspek penting dalam melangsungkan perkahwinan termasuk cabaran yang perlu ditempuhi dalam fasa pertunangan termasuk persoalan adat-adat yang selari dan bertentangan dengan Islam serta pengurusan kewangan yang bijak dalam menuju bahtera pertunangan.

.

USTAZ Pahrol menyambung lagi, dalam tempoh empat bulan di alam rahim, semua sudah ditentukan ALLAH termasuk yang dikatakan kematian, amalan, rezeki dan siapa jodoh kita. Respons kita terhadap mencari jodoh sama seperti mencari rezeki. Rezeki ada dua bentuk, satu rezeki yang kita cari dan satu lagi rezeki yang cari kita.

.

“Kalau kita tukar perkataan rezeki itu jadi jodoh, ada dua jawapannya satu kita yang cari jodoh satu lagi jodoh yang cari kita. Cuba kita lihat anehnya rezeki, jadikan cicak sebagai contoh untuk lebih memudahkan kita faham, makanannya adalah serangga yang berterbangan bukan. Kalau kita fikir secara logik, tidak adil bagi ALLAH kenapa cicak tidak diberikan sayap, tetapi kita tidak pernah dengar cicak kebuluran sampai tidak makan, begitu juga dengan periuk kera, ia langsung tidak boleh bergerak, tetapi rezekinya bergerak dan ia boleh makan.

.

“Di sini, saya tekankan tidak salah kita cari jodoh tetapi dengan keyakinan tinggi, doa, usaha dan tawakal ada jodoh yang akan cari kita. Sebab itu kalau kita lakukan tinjauan, tidak ramai yang berkahwin dengan lelaki pilihan mereka. Majoritinya kahwin dengan individu yang tidak diduga.

.

“Jangan kita kata: “Ustaz, saya tidak mahu cari cinta, tapi saya mahu cinta cari saya,”. Kenalah usaha. Pegang kata-kata ini, Tuhan telah ciptakan rezeki untuk burung tetapi burung kena terbang cari rezeki. Betulkan niat, sangka baik. Insya-ALLAH ada untuk kita,” ulasnya lanjut.

.

Tambah beliau, ada sahabat beliau yang pinangan kepada wanita sering ditolak, namun sahabat itu tidak pernah malu, sahabat itu berpendapat dia mengikut jalan yang baik malah bersyariat pula. Setiap percubaan dikira pahala sebab dia mahu membina masjid. Begitu juga kepada wanita di luar sana, wanita itu menjadi perigi cari timba dan ditolak, itu bukan masalah.

.

Teladanilah kisah ini, Siti Habsah yakni anak kepada Saidina Umar, Saidina Umar menawarkan anak gadisnya kepada Saidina Ali bin Abi Talib tetapi ditolak, kepada Uthman juga sama dia ditolak akhir sekali kepada Abu Bakar juga ditolak. Apa kata Rasulullah SAW, aku akan kahwini Siti Habsah.

.

Masyarakat dahulu menganggap perihal cinta ini biasa-biasa, apa yang penting bagi mereka adalah matlamat perkahwinan. Zaman sekarang tidak! Usah anggap cinta itu tuhan sama seperti yang dipaparkan dalam filem mahupun drama tayangan di kaca televisyen. Cinta memang penting tapi biar cinta kita bertasbih kepada ALLAH.

.

Walaupun, kita sekarang belum mendapat jodoh tetapi niat ALLAH akan dipermudahkan. Ibu bapa niatkan pada anak mahu mempermudah dan cepatkan jodohnya. Sungguhpun saat itu belum ada anak lagi.

.

jodoh

Sumber Gambar

.

Peranan orang tengah

Ustaz Pahrol menjelaskan lagi, ada empat cara cari jodoh pertama: Jadi orang yang baik. Kedua: Ikut pilihan orang baik (orang beriman sifatnya mahu sesuatu yang baik kepada orang lain, waktu dia mahu memilih calon untuk kita dia seolah-olah memilih calon untuknya), ketiga: ikut cara yang baik (baik ikut ukuran adat berbeza dengan ikut aturan syariat), dan keempat: Tawakal dengan bersangka baik (kalau ALLAH lewatkan jodoh aku itu peluang aku bersedia untuk jadi suami yang baik, manalah tahu kalau ALLAH percepatkan jodoh aku tetapi pada masa itu aku tidak bersedia lagi, mungkin itu mudarat bagiku). Hayati firman ALLAH dalam Surah Al-Baqarah ayat 126 untuk memahami dengan lebih jelas perihal ini.

.

“Jangan ada sangka-sangka yang negatif, tidak mengapa! kalau ALLAH tak bagi kita jodoh pun di dunia ini ertinya Dia simpan jodoh kita di akhirat, sebab ALLAH pilih sesuatu yang terbaik untuk hamba-Nya. Kita lihat dalam kisah Siti Asiah. Siti Asiah adalah orang yang paling solehah dan ALLAH janjikan sebuah rumah dalam syurga kepadanya. Kalau kita fikir kenapa ALLAH kahwinkan Siti Asiah dengan Firaun sedangkan dia boleh dapat yang terbaik. Suaminya membunuhnya dan ALLAH menyimpan kebahagiaannya di akhirat. Dalam satu tarbiah yang saya dengar, calon suami Siti Asiah adalah lelaki terbaik di akhirat nanti. Indah bukan percaturan ALLAH. Dunia ini sekejap sahaja, kalau jadi andartu pun jadilah tapi jangan lakukan sesuatu yang melanggar syariat semata-mata untuk dapat jodoh dan jangan menggadai diri. Bersangka baik dan tawakal. Insya-ALLAH! ALLAH akan jawab doa hamba-Nya.

.

“Pilih atau jadilah orang tengah yang adil, sama ada ibu, bapa atau guru atau sesiapa sahaja yang bersesuaian untuk menjadi orang tengah kepada pembinaan sesebuah rumah tangga. Tapi harus diingat, ada satu kes di mana seseorang itu menjadi orang tengah dan dia menolong kawannya mencarikan jodoh, sementalah pula dia belum berkahwin. Akhirnya, dia pintas wanita yang dicalonkan untuk kawannya itu sedangkan tidak dibenarkan pinang atas pinangan orang lain,” katanya dengan tegas.

.

Dalam masa yang sama beliau turut menyentuh perihal perlukah berpoligami. Poligami bukan sahaja memerlukan kebijaksanaan tetapi perlu diiringi dengan kesabaran yang tinggi dan jangan dibuat sesuatu itu dengan alasan untuk berseronok atau suka-suka, betulkan niat. Poligami boleh menjadi suatu penderitaan di dunia sebelum melalui penderitaan yang hebat di akhirat jika tersilap langkah.

.

Bilangan wanita ramai atau lelaki sedikit tidak boleh dijadikan faktor untuk berpoligami sebaliknya, kualiti poligami itu dilihat kepada keupayaan seseorang lelaki  berkenaan. Melihat kepada sejarah Islam, kita lihat kepada berapa ramai dalam kalangan sahabat yang tidak mengamalkan poligami, Ramainya sahabat berpoligami kerana disebabkan ramai lelaki atau suami yang syahid di medan perang menyebabkan janda tidak terbela. Mereka mahu membela nasib balu-balu yang kematian suami.

.

Akhir kalam, ingatlah wanita dan lelaki di luar sana, carilah pasangan yang benar-benar layak untuk menjadi imam dan makmum dalam hidupmu. Carilah mereka dalam dengan doa, usaha dan tawakal sepenuhnya kepada-Nya. Insya-ALLAH, pasti Dia kabulkan doa hamba-Nya.

.

 Artikel ini ditulis oleh SYAHIDATUL AKMAL DUNYA di Sinar Harian.

4 Perkara Dalam Pemilihan Jodoh

Rasulullah s.a.w pernah bersabda,“ Seorang wanita itu dinikahi kerana empat perkara: kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka hendaklah diutamakan yang beragama,

nescaya bahagialah hidup kamu.”

Hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim.

 

1)Berharta

Baik lelaki dan wanita perlu mencari pasangan yang arif dalam mengendalikan harta, membina harta kekayaan  dan bukan hanya semata-mata berharta sebelum menjalani kehidupan berumahtangga.

 

2)Keturunan

Keturunan yang dimaksudkan bukanlah dikira daripada segi kebangsawanan, kasta atau kedudukan dalam masyarakat.  Keturunan yang dimaksudkan adalah daripada nasab seseorang yang tidak bercampur dengan penzinaan. Apa ertinya seorang lelaki menjadikan wanita bangsawan sebagai isteri namun dalam tubuhnya mengalir darah seorang penzina. Sekiranya lelaki dan wanita penzina itu bertaubat, maka boleh dipertimbangkan. Namun pilihlah daripada keturunan yang baik-baik.

BAIK

Sumber Gambar

3)Kecantikan

Kecantikan wanita dan kekacakan lelaki bersifat subjektif. Mungkin Lelaki A memandang Wanita X tidak cantik, tetapi Lelaki B memandang Wanita X  sangat cantik, begitu juga bagi wanita yang memandang lelaki. Hakikatnya, fitrah manusia memang sukakan kecantikan. Kecantikan sebenar boleh diukur daripada kecantikan akhlak dan tutur bicaranya dan bukan pada kecantikan luaran sahaja.

 

4)Agama

Namun daripada semua yang diatas, agama lah yang paling penting dan terutama dalam pemilihan calon jodoh. Tanpa agama, kehidupan berumahtangga yang dibina mungkin mengalami masalah dan hilang arah.  Hakikatnya dengan agamalah sesebuah keluarga sakinah (tenang) , mawaddah (rasa cinta) serta rahmah (kasih sayang) terbentuk  dan disitulah lahirnya anak-anak yang soleh dan solehah yang mampu meneruskan perjuangan Islam. In shaa Allah.